Kalapas Permisan Sematkan Pin Komando pada Pelantikan Prajurit Kopassus

    Kalapas Permisan Sematkan Pin Komando pada Pelantikan Prajurit Kopassus
    Prajurit TNI AD terpilih menjalani pendidikan komando di Pusat Pendidikan dan Latihan Pasukan Khusus (Pusdiklatpassus) telah selesai menjalani latihan para komando. Pendidikan ini ditutup dengan acara pembaretan di Pantai Permisan, Nusakambangan pada Sabtu (18/5). Dok Humas Vermis 1908

    NUSAKAMBANGAN - Prajurit TNI AD terpilih menjalani pendidikan komando di Pusat Pendidikan dan Latihan Pasukan Khusus (Pusdiklatpassus) telah selesai menjalani latihan para komando. Pendidikan ini ditutup dengan acara pembaretan di Pantai Permisan, Nusakambangan pada Sabtu (18/5).

    Upacara pembaretan ini merupakan puncak dari program Diklat Kopassus, yang dimulai dengan longmarch sejauh 455 kilometer dari Batujajar, Kabupaten Bandung Barat, melewati Garut, Tasikmalaya, dan Kuningan, menuju Tugu Kopassus di Puncak Gunung Beleketebe.

    Setelah menyelesaikan tradisi lintas batas, para siswa akan melanjutkan longmarch menuju Komando Latihan Kesatrian Amirul Isnaini di Cilacap, yang menjadi titik awal latihan tahap rawa-laut di Pulau Nusakambangan.

    Tahap ini merupakan tantangan berat bagi setiap peserta karena melibatkan infiltrasi melalui rawa-laut, simulasi pertempuran, pelarian dari kamp tawanan, dan berenang ke Pulau Nusakambangan.

    Pendidikan ini ditutup dengan pelantikan sebagai prajurit Komando di Pantai Permisan, di mana mereka menerima brevet komando, mengenakan baret merah, dan mendapatkan sebilah pisau komando. Keluarga prajurit diundang untuk hadir dalam upacara ini.

    Pada kesempatan ini, Kalapas Permisan, Ahmad Hardi, berkesempatan menyematkan brevet kepada perwakilan Prajurit Komando Pasukan Kopassus yang berhasil lulus setelah melalui berbagai rintangan dalam pendidikan tersebut.

    “Selamat kepada prajurit kopassus. Suatu kehormatan kepada kami dapat memasangkan baret merah dan pin Komando ke prajurit berbanggalah kalian yang telah berhasil melalui tahapan dengan baik namun ingat, penutupan pendidikan komando ini bukan akhir dari perjuangan tetapi justru menjadi awal langkah kalian untuk mengabdi kepada TNI, Bangsa dan Negara sebagai prajurit pasukan khusus, ” ungkap Hardi.

    Candra Putra

    Candra Putra

    Artikel Sebelumnya

    Tingkatkan Kebugaran Tubuh, Seluruh Pegawai...

    Artikel Berikutnya

    Pelantikan Prajurit Kopassus di Pantai Permisan,...

    Berita terkait

    Rekomendasi berita

    Mengenal Alat Komunikasi Petugas Lapas dan Rutan
    Berkelakuan Baik, WBP Lapas Permisan Bebas Bersyarat
    Ka. BPSDM Laksanakan Sholat Dzuhur Berjamaah dan Nasihat Keagamaan di Lapas Permisan
    Peran Serta Jajaran Pengamanan Pada Acara Pembukaan Satriya Sancaya Karyadhika Poltekip 55
    Karupam Tekankan Kepada Jajaran Fokus Pada Tupoksi Pengamanan Sebagai Partisipasi Sukseskan Acara Satriya Sancaya Karyadhika Poltekip 55

    Tags